Tuesday, December 15, 2015

Gempa Dan Tsunami Dahsyat Terjang Ambon, 17 Februari 1674



Pengantar


Pada 340 tahun lalu, persisnya 17-18  Februari 1674, gempa bumi besar dan tsunami dahsyat melanda Pulau Ambon dan sekitarnya.  Hampir 3.00o jiwa melayang.  Georg Everhard Rumphius (1627-1702) merampungkan laporan atas peristiwa ini, tahun 1675.  Naskahnyatersimpan 323 tahun atau lebih tiga abad. Tahun 1998, barulah diterbitkan di Belanda berjudul: Waerachtigh Verhaeel van de Schricklijke Aardbevinge, Nuonlanghs eenigen tyd herwerts, ende voor naemntlijck op den 17, February des Jaers 1674. voorgevallen, In/en ontrent de Eylanden van Amboina.  Anis de Fretes di Amsterdam menerjemahkan naskah tersebut ke Bahasa Indonesia dengan editor Rudi Fofid dkk dari Komunitas Rumphius Ambon, sebagai rasa hormat kepada jasa Rumphius yang dalam musibah ini kehilangan istri dan anak perempuannya.  Naskah ini secara bersambung disiarkan Maluku Online dalam Bahasa Indonesia, Inggris dan Belanda. 

Pendahuluan

Naturalis Georg Everhard Rumphius (1627-1702) tak diragukan lagi adalah ilmuwan terbesar yang pernah hidup di Pulau Amboyna, salah satu dari kepulauan rempah-rempah di Maluku. Ia lahir di Wolfersheim, Hesse, Jerman. Ayahnya orang Jerman dan ibunya  berdarah Belanda.  Seperti banyak orang lain di wilayah Protestan Hesse, Georg dididik dengan baik dan pada usia 18 tahun, direkrut oleh Republik Venesia.  Setelah menaiki kapal di Belanda, segera menjadi jelas bahwa ia dan rekan-rekan telah tertipu. Mereka telah termasuk di bawah kontrak untuk West Indies Company Belanda (WIC.) dan sedang dalam perjalanan ke pemukiman Belanda Pernambuco di timur laut Brazil.

Untuk alasan yang belum diketahui (kecelakaan kapal, pemberontakan atau penangkapan) ia tidak pernah tiba di Brazil dan tinggal di Portugal, 1646-1648. Ketertarikannya pada flora dan fauna tropis bisa juga dipicu dari sana, ia melihat kapal-kapal yang datang dari seluruh dunia, membawa tanaman eksotis dan binatang serta cerita dari orang-orang aneh. Akhirnya ia kembali ke Jerman dan tinggal di Hesse, 1648-1652.

Pada tahun 1652 dia terdaftar di Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC atau) dan pergi pada tahun yang sama ke ibukota kolonial, Batavia (sekarang Jakarta).  Dari sana ke Kepulauan Maluku dan sejak itu ia tidak pernah kembali. Sifat tropis berlimpah, yang tidak diketahui sebelumnya dan bervariasi membuat kesan tak terhapuskan pada tentara muda. Segera ia mulai mempelajari vegetasi yang kaya dan kehidupan binatang. Setelah beberapa waktu VOC mengenal kemampuannya dan membebaskannya dari dinas militer. Dia memasuki cabang sipil VOC dan akhirnya mencapai pangkat tertinggi kedua atau pedagang (Koopman).

Meskipun tugas resminya berat, ia masih berhasil mengejar studi biologinya. Selama lebih dari 40 tahun Rumphius mengerjakan bukunya ‘Amboinsche Kruidboek’ (Buku rempah) yang menjadi magnum opus-nya. Di dalamnya ia menggambarkan secara ilmiah kekayaan botani yang luar biasa dari Maluku. Karyanya pada kehidupan hewan `Dierboek’, sayangnya hilang. Dia menulis ‘Sejarah Ambon’ juga ‘Deskripsi Ambon’ terinci serta terkenal  `Amboinsche Rariteit-Kamer’ (Curiosity Cabinet)  menggambarkan fauna laut dari perairan tropis bagian Indonesia timur. Satu-satunya publikasi selama hidupnya yang panjang itu tetap ‘Sejarah Gempa Mengerikan’  (Schrickelijke Aerdtbevinge) dari 1674, di mana ia kehilangan istri dan salah satu putrinya.

Dia didera kebutaan total pada tahun 1670 namun dia melanjutkan penelitian ilmiah ‘dengan tangan dan mata dipinjam ‘. Karyanya terus disebut, sampai sekarang. Dari rumahnya di Amboina, ia terus menjalin korespondensi  yang produktif dengan tokoh-tokoh terkemuka di Asia dan Eropa. Menjelang akhir hidupnya ia mencapai popularitas dan ia terpilih oleh lembaga terkenal `Academia Naturae Curiosorum” di Schweinfurt, sebuah organisasi yang masih ada sampai hari ini di Halle dengan nama ‘Leopoldina’. Akademi ini memberi julukan ‘Plinius Indicus’ yang ia sangat bangga. Penelitian sistematisnya, hanya berdasarkan pengamatan pribadi dan pada penyelidikan spesies dalam lingkungan alamnya, memenuhi syarat dia sebagai apa yang sekarang kita sebut ‘ekologi’.

Ilmuwan abad ketujuh belas kelahiran Jerman ini, menjadi warga negara Belanda, dan berdasarkan masa hidupnya setengah abad di Amboina tercinta, diapun menjadi seorang yang sangat berjasa bagi Maluku.

Notabene

Ini adalah re-publikasi pertama setelah 322 tahun dari 1675 naskah, hanya teks -nya akan diterbitkan dalam hidupnya. Ini ulangan pamflet Belanda otentik dan sangat jarang yang disimpan di Perpustakaan Kerajaan di Den Haag di bawah kategori ‘ Anonymous : No 11,287 ‘, meskipun itu didirikan pada tahun 1871 bahwa ini Laporan ditulis oleh Rumphius. Di akuntabilitas ` Verantwoording ” saya kasih  lebih argumen untuk mendukung atribusi ini. Upaya ini merupakan versi bahasa Inggris pertama untuk membuat teks Belanda diakses oleh audiens yang lebih besar. Akibatnya terjemahan bahasa Inggris tidak mengikuti semua keistimewaan dari abad ketujuh belas teks asli Belanda. Saya memilih untuk tinggal tetap dekat dengan teks aslinya, sehingga saya menunjukkan sekilas gaya Rumphius menulis. Saya harus menyebutkan bahwa pada tahun 1675 ada surat kaleng yang melekat pada laporan Rumphius ‘. Itu adalah keputusan saya untuk memasukkan surat ini (W. Buijze, 1997)

Untuk rincian lebih lanjut tentang karya-karya Rumphius dan tentang hidupnya saya sebut:
1. Ballintijn, G. ‘Rumphius, De Blinde Ziener van Ambon’: De Haan, Utrecht 1944.
2. Beekman, EM ‘The Poison Tree’, tulisan terpilih Selected Writings of Rumphius on the Natural History of the Indies’: University of Massachusetts Press, 1981.
3. Beekman, EM ‘Pleasures Bermasalah’: Clarendon Press, Oxford 19964pp 80-116].
4. Rumphius, G.E. ‘The Amboinese Curiosity Cabinet’, diterjemahkan dan dijelaskan oleh Beekman, EM Untuk diterbitkan oleh Yale University Press pada tahun 1998.

Sejarah Benar

Dari Gempa yang mengerikan’ terjadi di Kepulauan Ambon.

Antara Oktober 17-18 tahun 1671, selama ekspedisi armada Cora-Cora sekitar Seram, gempa kuat dan kebat tiba-tiba melanda Kepulauan Lease dan Honimoa. Tidak hanya meratakan Redoubt Velsen di Hatuane, juga meninggalkan Fort Hollandia di Siri Sori menghancurkan kampung itu. Gunung-gunung rusak berat dengan potongan-potongan besar longsor ke bawah. Tanah di beberapa tempat terbelah setinggi kelapa-pohon yang, jika jatuh ke dalam celah, hanya kepala mencuat keluar. Seluruh pantai Hatuane turun lebih satu  kaki (30 cm), sedangkan batu karang di depan Negeri Paperu tenggelam dan terbelah begitu macam sampai penduduk asli tidak bisa lagi memancing. Hanya beberapa orang tewas karena ‘gempa bumi mengerikan’ ini, jumlahnya tetap tidak diketahui, baik dari kelalaian atau dari kebodohan.

Sejak hari itu bumi tidak berhenti bergetar selama lebih dari sebulan di Honimoa, kemudian sesekali selama sisa tahun itu. Pada jam yang sama guncangan kuat terjadi juga dirasakan di Oma, Pas Baguala dan Benteng Victoria, meskipun tidak sama kuat. Gempa  pertama yang penting buat pemimpin benteng, terjadi pada 12 Juli 1673 sekitar pukul jam 6 malam, ketika beberapa orang di dalam benteng dan bangunan batu lainnya, merasakan sejumlah guncangan kuat; juga pada hari yang sama, pada jam-jam pagi, orang mendengar gelegar aneh dan mengerikan bersamaan dengan kilat sambar-menyambar. Kilat bagaikan dilontarkan keluar dari atap, dan beberapa orang menyaksikannya sebagai peristiwa tak masuk akal.

Di antara kejadian luar biasa lainnya adalah fakta bahwa kilat menyambar beberapa pohon di sisi timur benteng, dan hal yang sama terjadi pada air dalam pipa lambung kapal dari kapal pesiar ‘Damack’ sementara pelaut sedang memompa. Ini melemparkan bentuk yang berapi-api ke dek kapal ‘Fluyt Wimmenum’ (yang seperti “Damack’ terbaring di jangkar) dan langsung  melompat ke laut dengan sendirinya. Ada petir lainnya yang bisa dilihat 30 atau lebih mil jauhnya, dan juga berbagai tanda lain yang bisa diamati di langit dari waktu ke waktu. Juga selama ini pusaran angin begitu bervariasi sampai para pelaut tidak bisa mengandalkan angin karena banyak pelaut berpengalaman mereka terkejut.

Namun, tidak peduli betapa mengerikan ini, hal itu tidak bisa dibandingkan dengan apa yang terjadi selanjutnya. Dari saat itu gemetar dan gemuruh bawah tanah, tidak pernah berhenti tapi kemudian pada 17 Februari 1674, pada Sabtu malam, sekitar pukul 07:30, di bawah bulan indah dan cuaca tenang, seluruh wilayah-  yaitu Leytimor, Hitu, Nusatelo, Seram, Buru, Manipa, Ambalau, Kelang, Bonoa (Buano), Honimoa (Saparua), Nusalaut, Oma (Haruku) dan tempat-tempat yang berdekatan lainnya, meskipun terutama dua yang pertama disebutkan – menjadi sasaran guncangan mengerikan seperti itu bahwa kebanyakan orang yakin bahwa hari kiamat telah datang. Lonceng-lonceng di Benteng Victoria di Leytimor berdentang sendiri, dan orang-orang yang berdiri di sekitar berbicara satu sama lain, jatuh terhadap satu sama lain atau terguling sebagai bumi menghela naik dan turun seperti di laut. Sebanyak 75 bangunan milik orang Cina, atau bangunan batu kecil dan rumah besar (juga terbuat dari batu) jatuh ke bawah, menjadi puing-puing, menewaskan 79 orang, di antaranya dengan istri ‘Koopman’ GE Rumphius, bersama dengan putri bungsunya, janda Sekretaris Johannes Bastinck, dan empat orang Eropa. Sebanyak 35 orang lainnya luka-luka serius pada lengannya, kaki sampai kepala. Banyak orang baru selesai menonton atraksi orang Cina, yang sedang merayakan tahun baru imlek dengan permainan tradisionalnya.

Air naik ke ketinggian 4-5 kaki (150 cm), dan beberapa sumur dalam mengisi sangat cepat sehingga orang bisa meraup air dengan satu tangan, sementara saat berikutnya akan kosong lagi. Pantai timur Sungai Waytomme (Way Tomu) terbelah dan air muncrat melalui, 18-20 kaki (6 meter) tingginya, melemparkan pasir becek  kebiruan. Kebanyakan orang percaya hanya dapat ditemukan 2-3 depa (5,5 meter) dalamnya. Semua orang berlari ke tempat lebih tinggi untuk menyelamatkan diri. Mereka bertemu gubernur dan perusahaan besar dia memimpin pertemuan dalam doa di bawah langit yang cerah. Mereka terus mendengar bunyi seperti tembakan meriam dari jarak jauh, tetapi terutama dari utara dan barat laut, menunjukkan bahwa beberapa gunung bisa meledak atau seperti gunung runtuh.

Dan seperti terungkap saat fajar di Hitu, terutama di Gunung Wawani dan di Ceyt (Seith). Gempa keras berlanjut sepanjang malam, sehingga tidak ada yang diberikan kesempatan tenang lebih dari setengah jam. Sebagian besar guncangan datang dari dalam tanah seperti sinar sangat besar yang memukul telapak kaki, dan bagi mereka yang ingin mendengarkan betul, mereka  bisa mendengar air mengalir di bawah tanah. Ada penyelamatan ajaib dan tanda-tanda keselamatan Allah. Tiga hari setelah gempa, ada  anak Cina, berusia sekitar satu bulan, ditemukan di reruntuhan, masih hidup di dada ibunya  yang mati.  Bayi itu diselamatkan.

Pada malam gempa, berbagai orang yang telah terkubur di bawah reruntuhan, digali hidup, di antaranya seorang anak Papua yang selamat.  Anak itu berlari seolah-olah ia telah melakukan sesuatu yang salah, dan seolah-olah ia takut dihukum. Bangunan batu yang tersisa telah rusak begitu parah, hingga tidak ada pemilik lagi yang berani tinggal di dalamnya, dan orang-orang melarikan diri dari rumahnya menghabiskan malam di bawah langit cerah baik gelap atau di gubuk kecil. Gereja Malayu rusak berat, dalam keadaan kacau. Pilar yang paling selatan dibengkokkan keluar ke tempat terbuka dan bagian belakang mimbar telah terobek, sedangkan balok atas  terpecah dan diratakan sepanjangnya.Selain itu, beberapa batu nisan telah runtuh, sementara pintu pemakaman itu sendiri telah runtuh, menghalangi pintu masuk.

Mimbar juga tidak stabil lagi  dan datang longgar dari tangga spiral, sehingga sandaran tangan, di mana jam pasir bertumpu, terobek dari kursi dan sekarang menghadap ke depan mimbar. Seorang pendeta sebelumnya telah mencoba memindahkan lengan, tetapi tidak mampu melakukan itu. Gereja tidak bisa lagi digunakan untuk pelayanan dan seperti juga ruangan besar benteng, sehingga pada hari setelah gempa bumi, kita menemukan tempat ibadah kami seperti habis dirampok. Namun, tanpa ragu-ragu, dan meskipun semua ketidaknyamanan, ada banyak yang menyembah pada hari ini dengan semangat yang lebih besar dari pada kesempatan lain, sebab gempa terus berlanjut. Ambon bisa mendengar nyanyian Mazmur sepanjang malam, dalam Baileo* mereka (*rumah masyarakat leluhur yang terbuat dari kayu), di mana mereka telah berkumpul, dan juga banyak berdoa. Bengkel di dermaga telah runtuh dan yang sama terjadi dengan gudang kayu untuk peralatan dan barang curah di sana dan di sisi lain dari sungai Way Tomo, luar biasanya hampir terenggut dari fondasi.

Ini juga terjadi dengan Balai Kota dan Rumah Sakit (kedua bangunan batu) karena setiap kali dinding pusat telah runtuh dan khususnya rumah sakit, rusak parah di sisi sungai. Rumah batu di Way Batugajah  (Sungai timur selatan dari Kota Ambon) yang digunakan sebagai tempat cuci pakaian, juga runtuh total dan dikurangi menjadi puing-puing. Puji Tuhan bahwa meskipun kejadian semua ini hanya satu orang tewas, ada seorang wanita yang dipenjara  karena berzinah, juga tidak teluka parah, kecuali untuk putri kecil gubernur yang memiliki luka di sisi keningya sampai ke tengkorak. Beberapa kapal-kapal layar kecil dan arumbae (tipe perahu lokal) milik penduduk lokal, yang terlambat di mulut sungai itu, dilemparkan bagian hulu dekat jembatan, sedangkan satu arumbae kecil dilingkarkan ke yang lebih besar. Jembatan itu juga mulai goyah. Sejumlah orang mengatakan bahwa kabinet mereka, rak buku, lemari dan mebel, telah jatuh ke depan dan rak piring dengan porselen terlepas dari dinding dan dilemparkan berkeping-keping. Suatu hal yang aneh terjadi pada tempayan minuman keras, itu di teras sebuah rumah khusus, dan dipindahkan 3 – 4 kaki, tanpa pecah atau jatuh.

Seperti yang kita tahu kemudian, gempa ini juga sangat dirasakan di pegunungan Leitimor. Tujuh rumah yang ambruk di Nacau (Naku) dan beberapa batu-batu besar jatuh dari tinggi di pegunungan, hampir memukul orang, tetapi tanpa menimbulkan kerusakan apapun. Sebuah pohon kelapa jatuh antara seorang pria dan istrinya dan dua anak-anak saat mereka sedang makan, hanya makanan itu hancur tetapi tidak ada kerusakan lainnya, kecuali Istri itu luka ringan di pinggulnya. Di Oma, dua gunung batu kecil longsor ke laut, meninggalkan tanah  yang seolah-olah diratakan. Ada batu lain, begitu besar sehingga 7 orang hampir tidak bisa menerimanya, telah pindah, meninggalkan lubang berbentuk sumur. Jalan antara Ema dan Soya retak dalam kurang lebih 23 tempat, ada yang 2 -3 kaki lebar, tempat-tempat lain bergerigi. Di Negeri Hutumuri, tidak jauh dari pantai, air mancur air laut memancar tinggi ke udara, melalui lubang yang baru digali.

Tali-tali kapal yang terletak di jangkar, menggedor terhadap satu sama lain, kedengarannya seperti derak. Juru mudi menyatakan bahwa meriam dan kereta mereka diangkat dari dek dan diturun tanpa terbalik. Lainnya yang berada di sekoci ‘Vlissingen’ sementara berlayar dari Leitimor selatan dekat Tanjung Nusanive, melihat gelombang tinggi menghantam kapal seperti menabrak karang. Seorang budak Kristen, yang disebut Simon Osko dari Goa, yang dimiliki VOC, tetapi bertanggung jawab kepada pengurus gereja (yang telah memerintahkan dia untuk pergi menyalakan lilin di Ruang Besar dari Benteng Victoria untuk ibadah datang) menyatakan, dengan keheranan, sekitar satu jam sebelum gempa, ia melihat seseorang dengan wajah putih dan tangan di Ruang Besar, berdiri di mimbar, berbalik ke arah tenggara dengan buku seperti kuarto folio di tangan kirinya dan lilin putih terbakar di sebelah kanan, memegangnya dekat buku seolah-olah ia sedang membaca. Dia mengenakan baju hitam panjang, yang tersampir di tepi kursi, ia memiliki sebuah mahkota duri di kepalanya, dengan duri yang setengah jari panjang dan memiliki warna lapis lazuli gelap. Apapun kebenaran kita menyerahkan kepada putusan pembaca, tapi dia menceritakan kisah ini berkali-kali, kadang-kadang untuk orang-orang penting dan ia tidak pernah berubah ceritanya.

Di pantai Hitu lama sebelum pukulan gempa, orang melihat dua garis di langit, naik satu terhadap yang lain seperti rangka dari rumah, membentang dari Luhu ke Seith, atau dari Seith di Selatan ke Utara. Gempa ini memukul keras seperti sini di Benteng, segera diikuti oleh begitu tinggi gunung-air laut yang muncul dengan gemuruh besar. Kami mendengar dari sumber terpercaya bahwa gelombang raksasa ini berasal dekat Lebalehu Tua. Gelombang tiba-tiba naik kemudian jatuh ke laut, terbagi menjadi 3 bagian, 2 dari yang membanjiri negeri-negeri, sementara yang ketiga melesat menuju laut, menghanyutkan pohon-pohon, rumah dan orang yang berada di jalan. Kerusakan yang diderita pesisir ini akan diberitahu dari satu tempat ke tempat, walaupun yang paling penting adalah kematian lebih dari 2.243 orang, termasuk 31 orang Eropa, dengan total 2.322 korban. Kami sekarang menyerahkan keterangan untuk masing-masing tempat, mulai di titik paling barat Hitu

Larike

Setelah gempa bumi, air adalah 2 kaki tinggi sekitar Redoubt (Rotterdam). Naik 3 kali dan jatuh setiap kali tanpa merugikan selain menghancurkan Orembay Perusahaan dan Prahu berkeping-keping.

Nussatelu

Air datang ke sini tiba-tiba setelah pertama menarik sejauh arah Orien sedemikian rupa, yang di pantai orang bisa melihat dasar laut terbuka, dan ada hampir tidak ada air. Kemudian air kembali 3 kali dari 2 arah di sepanjang bagian terendah dari pulau, dan dua dinding air bertabrakan dengan kekerasan besar.

Orien  (Ureng)

Mereka mendengar, seperti yang mereka lakukan di tempat-tempat lain di Hitu, raungan mengerikan di udara, seolah-olah Pelatih yang menabrak satu sama lain. Setelah air telah naik, itu ditarik jauh lagi sampai orang bisa melihat dasar laut ke arah Nusatello, dan tampaknya seolah-olah Laut menghilang begitu saja. Air tidak masuk kubu pertahanan, meskipun dikelilingi Barikade. Perlu dicatat bahwa seorang wanita, yang disebut Mina van Houamohel diselamatkan oleh seorang tentara yang sedang melakukan perjalanan dari Ceyt ke Hila. Dia mengatakan bahwa dia dan anaknya dari empat bulan telah ditarik ke laut oleh banjir. Dia berhasil meraih balok kayu dan sekitar tengah malam Ular dibungkus sendiri di sekelilingnya dan anaknya. Dia mencoba menyenggol Ular lembut pergi sampai meliliti balok, di mana ia tetap sampai wanita dan anaknya diselamatkan.

Lima (Negeri Lima)

Ketika air tiba dari arah Lebelehu itu bangkit dekat Redoubt (Haarlem) seolah-olah itu mendidih. Ini muncul dengan Stones, lumpur dan pasir dan menutupi segala sesuatu. Ini termasuk beberapa Stones yang 2 atau 3 Pria tidak bisa bergerak. Ini dilemparkan ke lantai pertama dari Redoubt, merobohkan Galeri dan Sentinel yang sedang bertugas di sana, serta kediaman bawah dan Batu Kitchen, yang Pintu itu kemudian ditemukan cukup jalan ke desa. Istri si sersan tersapu oleh air dan disimpan di Lemon pohon manis sekitar 20 depa balik Redoubt, yang menyelamatkan hidupnya. Takut gempa semua Tentara (kecuali untuk satu di penjara) berlari ke lantai bawah dari Redoubt, tapi mereka melemparkan seluruh tempat, satu di atas pohon, yang lain di atas rumah, yang lain ke lahan kering dari di mana mereka melarikan diri ke tempat yang lebih tinggi. Sersan itu hanyut dalam pertama Wave, tapi sementara menyimpang jauh ia beruntung menemukan sesuatu kokoh untuk bertahan pada. Seorang tentara melayang melewati mencengkeram sersan kaki dan sedangkan yang kedua berjuang untuk membebaskan diri, Putri kecilnya melayang melewati dan keluar ke laut, memanggil Pastor untuk bantuan. Tapi sebelum ia dibebaskan dirinya, air telah menyapu menjauh dan dia tenggelam. Seorang anak Slave tertentu tua sekitar enam bulan yang terbawa oleh air, tapi dia ditemukan, menangis tapi terluka di pantai setelah banjir dan diselamatkan.

Bubungan yang terpasang yang telah mengendur dan menghilang. Bagian dari Binau juga hanyut, dengan hilangnya 86 jiwa, termasuk 39 yang telah dalam perjalanan mereka ke Hila, untuk membantu ada dalam pembangunan Baileo baru untuk inche Tay. Mereka semua binasa dan Sersan yang kehilangan 12 jiwa keluarganya.

Ceyt  (Seith)

Berikut air naik ke jendela rumah. Sersan ada dan orang-orang lain yang bekerja untuk Perusahaan, kehilangan banyak anggota keluarga. Tapi Ambon menderita paling karena Desa Ceyt, Lebelehu dan Wassela benar-benar hanyut, dan di Layu 6 rumah hancur. Semua ini dengan hilangnya 619 orang. Ada juga banyak orang terluka parah, termasuk 29 dari Hautuna yang sedang dalam perjalanan ke Desa tersebut untuk beberapa menyenangkan, disertai oleh beberapa Kepala dan tua-tua. Jika tidak, desa Hautuna tidak rusak karena itu lebih tinggi bahwa yang lain. Dikatakan bahwa banyak dari mereka yang tewas melarikan diri ke Missigid (masjid) ketika mereka merasakan gempa pertama, berpikir itu adalah kiamat, dan bahwa mereka berdoa di sana dan tersapu ke Laut bersama dengan Masjid mereka. Empat hari setelah ini terjadi, ada gempa lain yang berat, sekitar 11 jam di malam hari, diikuti oleh seperti suara siulan tinggi tak tertahankan, yang melewati kotak Sentry, sedemikian rupa sehingga menembus telinga seseorang, dan mereka berpikir bahwa Iblis itu bermain Flute nya. Tak satu pun dari Pengawal ketakutan telah membuat kebisingan ini sementara yang lain berpendapat bahwa uap bawah tanah telah berhasil, karena uap tidak bisa menemukan cukup pembukaan. Seorang bayi, 7 hari tua dari desa Wassela , ditemukan hidup 3 hari setelah gempa tersebut, melanda pada Cabang dari kelapa Sagu, meskipun Ibunya telah tenggelam.

Hila

Begitu bencana mulai (yang dikatakan yang terburuk di sini) seluruh Garrison, kecuali beberapa terdampar di lantai atas mengundurkan diri dari pemukiman ke alun-alun di bawah ini, berpikir mereka akan lebih aman di sana. Tapi sayangnya tidak ada yang bisa menduga bahwa air akan tiba-tiba naik ke Galeri Benteng (Amsterdam). Hal tersusun terhadap atap dan menyapu Desa sekitar Benteng, kecuali untuk dua rumah yang masih tinggal di pos mereka. 1461 jiwa tewas di antaranya Istri Kepala-subaltern Van Zijl dengan 2, dan dari Surgeon Ephrain Graumanski dengan 4 anak-anaknya serta Abdul pengumpul kain tua, yang dikenal sebagai Intche Tay, dan Kepala kampung Latin di Hila, bersama dengan 21 anggota keluarganya. Nasib serupa menimpa Orangkaya muda dikenal sebagai Bulang, yang memerintah tersebut Kampong Latin atas nama Intche Tay hanya disebut. Juga Utama Orangkaya dari Kaytetto, serta beberapa pati  dari Desa lainnya. Banyak Tentara diselamatkan dengan berpegangan pada Kanon dengan tangan dan kaki mereka. Air lebih Perairan mereka dan ini terjadi dua kali, dan demikian mereka diselamatkan. Sebuah grindingwheel yang telah balik Fort ditemukan 26 kilometer dari lokasi semula. Sebuah logam Masjid drum dari rumah Intche Tay itu juga melemparkan lebih dari 60 yard, sedangkan sepotong batu berukuran panjangnya tiga setengah kaki  dan lebar dan 8 inci tebalnya, ditemukan 41 kilometer dari tempat asalnya, di  belakang atas Fort Amsterdam. Dalam radius dari Musquet-shot (200 m) sejumlah besar mayat yang berserakan, baik terdampar oleh Gelombang atau terjebak dalam puing-puing, mereka tersebar bau menusuk sebelum mereka bisa dikuburkan.

Hitu Lama

Diperkirakan bahwa di sini air naik ke sekitar 10 kaki di atas tingkat normal, menghantam rumah dari Sersan dan rumah Perusahaan lainnya di bawah pemukiman. Sersan telah hanyut, tapi terjebak di pohon. Di sini, satu perajurit dan 35 orang Ambon kehilangan nyawa mereka.

Mamala

Sekitar 40 rumah di Desa ini tersapu, tapi tidak satu orangpun meninggal. Di Liang, Tulehu dan Way rumah tetap utuh dan orang-orang di sana tidak merasakan ketidak nyamanan, meskipun badai telah dirasakan dan air telah naik lebih tinggi dari normal.

Thiel  (Tial)

Tanah ini terletak sedikit di bawah Desa yang telah disebutkan sebelumnya di bagian timur Hitu ini, maka kedua Masjid dan Imam Muslim Baileo yang terbawa oleh air, bersama dengan rumah biasa. Laut Hitu mengalami kerusakan air yang cukup dan gundul dari semua pohon, terutama antara Negeri Lima dan Hila. Air naik antara desa dan Ceyt ke atas bukit-bukit sekitarnya, diperkirakan sekitar 50 atau 60 depa tinggi. Juga bukan apalagi antara Ceyt dan Lima, memusnahkan semua promonteries berbatu dan pantai sirap, kecuali untuk tempat di mana terletak perbukitan. Karena batu yang hilang itu sekarang lebih mudah untuk mendarat di beberapa tempat dan untuk melanjutkan darat. Semua pohon antara Hila dan Negeri Lima hancur, termasuk perkebunan berharga seperti pohon cengkih yang telah mulai memproduksi di babak 2 atau 3 tahun. Perkebunan dari Mamala, Eli, Senalu, Kaitetu, Ceyt, Lebelehu dan Negeri Lima juga hancur dan hanyut. Ini didirikan hanya satu setengah tahun yang lalu, sebagai layanan alternatif untuk tenaga kerja tahunan pada Perusahaan Cora-Cora.

Hanya mereka di Hausihol, Hitu Lama dan Wackol selamat, karena mereka terletak di pebukitan.  sedikit lebih tinggi sekitar Lebalehu, wilayah sekali terkenal karena pasarnya dan untuk menjadi yang paling penting tempat pertemuan Muslim. Tidak ada lagi pantai di sana, tetapi hanya tebing sangat curam. Sama berlaku seperti antara Ceyt dan Hila, bahkan sejauh pantai di tempat terakhir, sepanjang sisi barat dari Fort Amsterdam dan di bawah Kediaman Intche Tay. Termasuk Negeris Nukunali, Taela dan Wawani, semua ini menghilang bersama dengan dermaga di mana kapal yang digunakan untuk jangkar. Nampaknya dinding tersebut air muncul di tempat hanya ditunjukkan, untuk wit langsung di bawah Lebalehu.

Bahkan mungkin berasal dari Hitu karena berbagai orang di Kapal papan yang tidak jauh dari pantai, dilaporkan hanya beriak gelombang. Massa air gelombang dibagi menjadi 3 bagian. Satu pergi ke timur Ceyt dan Hila, yang lain Barat ke desa-desa Lima dan Orien, sementara yang ketiga pergi seberang langsung menuju Laut, melewati Tanjung Sial. Air berbau begitu mengerikan bahwa orang-orang di kapal dekat dengan pantai menjadi sakit, dan itu sangat kotor bahwa siapa pun yang telah dibenamkan di dalamnya tampak seolah-olah dia telah diangkut keluar dari musibah. Ketika massa air mendekati orang bisa melihat bahwa puncak bersinar seperti api sementara di bawahnya air hitam seperti batu bara dan menghasilkan suara menderu. Ini juga adalah sangat kuat sehingga beberapa orang menduga bahwa itu harus lebih dari sekedar air, karena bahkan ketika itu hanya setinggi lutut untuk beberapa lelaki terkuat, mereka masih bertekuk kaki mereka dan dibawa pergi.
Beberapa mengatakan bahwa, meskipun mereka sudah telah ditarik ke laut, mereka cukup beruntung untuk dilemparkan kembali ke tanah, ditarik bawah baik dengan kaki mereka atau dengan kepala mereka.

Itu menakjubkan cara diseret sejumlah rumah di sekitar Fort Amsterdam, terutama satu rumah yang berdiri agak terpisah. Air datang untuk itu seakan memperpanjang lengan, dan merobeknya off berdirinya tapi tanpa banyak membasahi bahkan satu langkah, seolah-olah mengatakan bahwa ini adalah semua itu diperlukan untuk melakukan.

Ini mengambil semua Rumah di Desa ke barat dan selatan Fort Amsterdam, yang sebagian hancur. Ke timur di Senalo mana banyak pohon tumbuh dan banyak semak-semak, air datang dan pergi 2 atau 3 kali, kadang-kadang bahkan lebih dan itu begitu cepat bahwa salah satu hampir tidak bisa melacak itu. Gelombang pertama datang dengan tenang, kedua menghancurkan segalanya, dan yang ketiga dicuci reruntuhan pergi, sehingga tempat di mana Negeris berdiri benar-benar dikosongkan dari rumah dan pohon-pohon sehingga tampaknya sapu menyapu mereka pergi.  Semua, atau sebagian besar kapal, kapal-kapal kecil, Sampans dan Prahus, hancur dan hanyut. Ikan menangis seolah-olah mereka adalah manusia, yang mungkin disebabkan karena banyaknya Buaya yang tinggal di sana.

Penangkap Ikan terlemparkan di pantai, beberapa sejauh Gudang di Hila, tetapi jika seseorang ingin makan mereka mereka ternyata sebagai hambar seperti kayu dan harus dibuang. Sapi dan Babi liar banyak dicuci ke Laut, yang hanya membuktikan bahwa Tuhan Allah memutuskan siapa yang Dia akan mengampuni dan siapa Dia akan menghancurkan, tanpa memperhatikan kekuatan atau kelemahan. Untuk satu harus menyebutkan lagi bahwa Fellows terkuat dan terberat terluka paling dan lumpuh dan berhenti menderita sedikit. Penduduk lokal, sebagian besar dari pantai Hitu yang dimengerti begitu ketakutan bahwa mereka melarikan diri ke pegunungan. Banyak dari mereka yang telah hidup sekitar Fort Amsterdam, begitu miskin bahwa mereka mencoba untuk mengambil basah dan oleh air laut yang manja Beras Perusahaan. Ketika Gubernur Antonio Hurdt belajar dari ini, ia memerintahkan distibution dari beberapa baik kepada orang miskin, yang beberapa datang untuk mengumpulkan tetapi yang lain tidak. Banyak kaya menjadi miskin orang miskin dan banyak menjadi kaya dari menyelamatkan segala macam hal.

Sungai, baik di hilir maupun ke hulu di Ceyt tidak bisa lagi digunakan. Air telah berubah tebal dan keruh dan rasanya begitu busuk bahwa orang-orang hanya duduk di sana, menjadi sengsara, tidak hanya meratapi hilangnya teman mereka, tetapi juga nasib suram mereka sendiri. Longsor besar dari 2 pegunungan tinggi dari Wawani dan Manusu, melewati Ceyt, menuangkan begitu banyak tanah ke dalam lembah yang diblokir sungai, sehingga menciptakan sebuah danau di sana, yang beberapa hari bisa berbahaya ketika semburan.

Seram Kechil atau Hoamohel

Gelombang pasang yang oleh Tanjung Sial mengalir baik dari Laut dan dari kerusakan lahan ditimbulkan sana juga. Pantai di sebelah barat batu yang berubah menjadi pasir sementara sebagian besar di sisi timur dari Point dekat Way Putih menghilang begitu saja Muslimin Negeri dekat Fort Overburgh di Luhu tersapu, bersama dengan semua Perahu, tetapi tidak ada orang. Air adalah 3 depa di atas normal di sini. Hook datar Cahula benar-benar gundul pohon, sementara tempat tinggal dari Pengawas perkebunan Sagu Perusahaan hanya melayang pergi. The Pengawas yang sama diambil barang dan senjata mereka setelah banjir surut.

Dalam Bight dari Tanuno, Gereja Kristen dan setengah jumlah rumah yang ditelan, tapi tidak satu orang tewas. Tampaknya bahwa di sini air datang hanya sekali ke darat, sedangkan laut antara Hoamohel dan Hitu ini pantai tetap tenang, kecuali untuk beberapa riak. Hal ini dibuktikan oleh beberapa orang yang berada di laut tidak l mendengar menderu besar pada daratan.

Buro, Amblau, Manipa, Kelang dan Bonoa

Semua tempat-tempat ini merasa Gempa juga. Juga bahwa air naik dan tiba-tiba dipenuhi parit sekitar  Manipa. Ini berarti menghapus sekitar 40 rumah di beberapa Negeri, tetapi tidak ada orang, meskipun gelombang telah cukup kekerasan di sana juga. Air naik sampai 6 kaki di Perusahaan di Salati pada pulau Kelang, tapi itu tidak ada kerusakan lebih lanjut.

Oma Honimoha dan Nusa-Laut

Gelombang juga sangat keras di sini dan bumi terus bergerak sepanjang malam. Pada Oma mana, setelah gempa pertama, Gelombang terus selama 24 jam, air naik 6 kaki di atas normal.

Paso Baguala

Air yang berasal dari Castle Victoria, untungnya tidak meluap tanah genting Paso tetapi hanya mencakup area dari satu sisi. Itu tercapai, berasal dari Castle hanya rumah pertama dekat Innerbay. Ini adalah berkat yang besar, karena jika sudah lebih jauh itu akan menyapu segala sesuatu, bahkan Redoubt. Bumi retak di wilayah sekitar Baguala dan Little Hutumury.

Dari Banda Neira mencapai kita berita gempa moderat pada hari yang sama dan jam yang sama, juga oleh minuman keras jelas dan cuaca tenang. Air naik beberapa, tapi tidak ada kerusakan.

Setelah salah satu tahun, itu adalah keadaan sedih di seluruh Provinsi. Juga gempa  dan gemuruh bawah tanah yang tidak pernah berhenti, suara terdengar yang menyerupai Cannon api untuk beberapa, untuk orang lain seolah-olah Kuda dan Carriages bepergian dengan. Api di langit juga tidak menghilang. Pada hari Minggu, tanggal 6 Mei, setelah hal-hal telah tenang sedikit selama sekitar 14 hari, ada 2 gempa berat lainnya pada sekitar 7 jam di malam hari, selama hujan badai yang parah. Orang melihat api di Timur yang sempit di dasar dan lebar di bagian atas. Itu datang dan pergi dengan hujan. Dan pada hari Kamis setelah itu, menjadi 10 Mei, di stroke 9 di malam hari, 5 atau 6 tentara mengobrol dan duduk di dekat pertahanan luar dari Puri Victoria (di kota Ambon), melihat di langit Timur pertama kecil dan kemudian petak yang luas dari api pucat, berbentuk seperti batang. Tempat di mana langit ini terlihat adalah sangat jelas, sementara di tempat lain itu ditutupi dengan awan mendung tipis.

Semoga Tuhan melindungi kita dari bencana lebih yang lebih besar.



Sumber:http://malukuonline.co.id/2014/02/true-history-of-the-terrible-earthquake-in-ambon-340-years-ago/











No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.