Wednesday, September 9, 2015

Cinta Segitiga Telukabesi-Putidjah- Latoewiloeloe (Sejarah Atau Fiksi ?)

‘Een van zijn twee wijven schoot daar tusschen’ Koloniale geschiedenis in een Indische roman, een Ambonse hikajat en een Hituese kapata
Hans Straver dipublikasikan di

Indische Letteren. Jaargang 14

"Salah Satu Dari Putaran Kedua Istrinya Atau Mereka' Sejarah Kolonial Di Novel Nedherlans-Indie, Sebuah Hikajat Ambon Dan Kapata Hitu"
Hans Straver


Rumphius membuat sejarah Ambon ( 1687 ) melaporkan episode dramatis selama penyerangani benteng Kapahaha Hitu, di pagi hari 25 Juli 1646. Dia melaporkan bahwa kapten benteng hampir jatuh ke tangan tentara VOC. Kami mengusahakan dia untuk memahami, tetapi salah satu dari dua istrinya menghalanginya, akhirnya ditembak  mati, dan dia pun dalam keadaan darurat [ ..}1

Bagian  singkat ini telah menimbulkan serangkaian imajinasi perjuangan kolonial antara Hitu dan VOC, merupakan novel sejarah Indonesia yang dibuat pada tahun 1844, sebuah Hikajat Ambon dari tahun 1901 dan sejarah Tanah Hitu. Pada artikel ini terlihat kita mengikuti jejak dan kejadian atau fakta yang diabaikan dalam literatur dan dalam budaya lisan Maluku

Untuk Kelangsungan Hidup Hitu

Hitu adalah nama dari semenanjung utara Ambon. Saat itu, ini adalah hanya sebuah konsep geografis , tetapi pada awal abad ketujuh belas, disebut sebagai negara Hitu  oleh East India Company  dalam realitas politik. Yang dimaksud bukan kesultanan, seperti Ternate dan Tidore di Maluku Utara , namun berhubungan dengan tujuh asosiasi negeri, dengan ' pemerintah ' dari empat anggota. Bergantian dilakukan  dari mereka sebagai primus inter pares, Portugis menyebutnya is Kapitan Hitu [ kapten Hitu ] .

Sejarawan Knaap menjelaskan tentang Hitu sebagai pemerintahan empat perdana sebagai awal pembentukan negara, pengembangannya dihasilkan dari ekspansi dan relokasi perdagangan cengkeh dari Maluku Utara ke Maluku Tengah. Keuletan dalam otonomi politik dan ekonominya, membuat mereka berusaha untuk melestarikan usahanya adalah duri di mata. Pada tahun 1634, maka Kapitan Hitu Kakiali selama negosiasi ditangkap dan diasingkan ke Batavia. Dalam tahun berikutnya terjadi kekacauan dan VOC beresiko kehilangan kendali, dan pada tahun 1637 armada dikirim dari Batavia untuk memulihkan ketertiban. Dengan armada ini Kakiali datang kembali dan dia mendapat gelar lagi, tapi harus mendelegasikan fungsinya oleh VOC  ditunjuk sebagai menteri. Karena Sakit hati, ia berhenti. Dan menuju benteng Wawani dimana ia memperkuat hubungan diplomatik dengan Makassar. Hal ini membuat konflik dengan VOC membara dan di 1643 VOC menugaskan agar Kakiali dibunuh.  Seminggu kemudian Wawani jatuh dan dimiliki oleh VOC dan yang selamat melarikan diri ke Kapahaha, lebih ke arah timur laut.

VOC percaya bahwa ini adalah waktu yang tepat untuk menjatuhkan pemerintahan Hitu dan mengatur Tanah Hitu langsung di bawah kontrol. Dalam babad sejarah Ambon Rumphius berpendapat bahwa kebijakan ini telah dianggap sebagai 'salah satu dari prinsip perang. Antara 1643 dan 1646 Kapahaha adalah benteng terakhir Hitu. VOC berusaha menyerbu Kapahaha dan ketika terbukti tidak mungkin, maka diadakan pemblokiran pasokan sagu dan ikan. Blokade dan ekspedisi di daerah awalnya memberikan pengaruh yang kecil, tapi diperketat setelah itu upaya negosiasi gagal. Ketika larangan semua desa Hitu masih memancing di laut, hancur. Dukungan mengubah Benteng Kapahaha. pada 25 Juli 1646 itu akhirnya diambil oleh sekelompok kecil tentara yang dipimpin oleh Kapten Jacob Verheiden, yang datang ketika semua pihak tidak menduganya.

Cerita Versi Morela

Setelah jatuhnya Kapahaha oleh  VOC. Yang selamat menetap di pantai yakni  di desa Morela. keturunan mereka hidup sampai hari ini. Mereka menganggap sejarah Kapahaha adalah sejarah mereka. Orang-orang tua masih dapat menetapkan tempat-tempat di mana pasukan Hitu  ditempatkan, di mana bentrokan terjadi dan di mana dibangun tempatnya VOC. Mereka memperingati pertempuran pada pesta tahunan adat, dan mewujudkannya dalam lagu-lagu dan tarian. Hal ini juga dicatat bahwa Tjakalele [ tarian perang tradisional ] tampil sebagai pengingatperan aktif mereka saat berperang di pertahanan Kapahaha .

Tari Cakalele Srikandi Kapahaha dipimpin oleh "Putidjah"
Aktualitas Abadi

Lagu-lagu sejarah Morela baru-baru ini dimasukkan ke dalam bentuk tulisan dan pada tape yang dinyanyikan oleh Suleman Latukau, tentang sebuah penjelasan adat.4  Secara otoritas Dia juga memberikan penjelasan dalam bentuk prosa. Publikasinya menunjukkan bagaimana memori penyanyi dan pendongeng Hitu  ini dalam sejarah episode kolonial ditransfer ke generasi muda. Mereka tidak mengalaminya, tetapi terutama dalam aspek sosial perjuangan. Oposisi terhadap penghapusan pemerintah Hitu disertai penghancuran ikatan sosial antara klan, desa dan pulau-pulau yang masih berada dalam garis keturunan  aktual dan dianggap berharga. Sejarawan lagu berisi panggilan berulang tentang persatuan dan solidaritas di seluruh batas-batas sempit ikatan keluarga dan masyarakat desa melalui :

Sole pali nusa wali aa looka
Memperkuat persatuan dalam sebuah ikatan keluarga
Ite laha loia peia yupu yana
Akan selalu mendukung satu sama lain
Lahat utanata hua loya hinia
Menjaga kehormatan tinggi dan tetap satu

Menyanyikan dengan suara lebih kuat dan menyerukan untuk lebih tergerakkan oleh penderitaan akibat pertempuran yang telah membawa Kapahaha. Selain itu, orang Morela mempertahankan klaim historis sebagai posisi terdepan. Penduduk desa tetangga Mamala dijadikan contoh di awal tahun delapan puluhan, sebuah buku tentang desa di mana sejarah mereka bersama-sama di bagian mereka sendiri dari perjuangan abad ketujuh belas antara Hitu dan VOC membawa kenangan. Karena pandangan mereka tentang peristiwa, bagaimanapun, dibantah oleh Morela, apa yang telah menyebabkan perkelahian kekerasan antara dua desa. Desa Morela mengganggap dirinya sebagai pewaris dan kustodian dari heroik sejarah Kapahaha. Status ini jauh dalam beberapa dekade terakhi rmeningkat sejak Hitu menolak VOC di Indonesia, yang dipandang sebagai bayangan dari perjuangan pembebasan nasional .

Sejarah Dan Fiksi

Penyanyi dan pendongeng tegas menjaga nama untuk mengenang orang-orang yang memainkan peran utama dalam sejarah desa mereka. Dalam episode yang berhubungan dengan perjuangan Kapahaha , yang terutama Patiwani yang sudah mendapatkan taji sebagai pemimpin dalam benteng Wawani dan Telukabesi, yang merupakan pimpinan militer. Patiwani tewas dalam pertempuran di laut, pada mencoba untuk mematahkan blokade. Telukabesi selama penaklukan Kapahaha bisa melarikan diri, tapi dia menyerah tak lama kemudian oleh VOC. Setelah penahanan singkat, ia dieksekusi .

Istri Telukabesi, yang menurut Rumphius tewas ketika ia melemparkan dirinya di Kapahaha antara suami dan penyerang nya, di diberikan riwayat desa Morela nama dan wajah yang menurut pencerita disebut Putidjah dan mereka menyebut para istri Kapahaha memimpin dalam pertarungan. Selanjutnya terjadi kejutan di mana dia mendengar dengan dikatakan bahwa Putidjah ini awalnya gadis Belanda. Dan apakah komunikasi yang masih belum cukup menakjubkan, tambahan lagi ia menambahkan bahwa ia ditembak pada jam suci oleh ayahnya sendiri, Kapten Jacob Verheiden

Apakah Istri Telukabesi adalah benar-benar Belanda dan apakah memang membunuh putrinya  sendiri? Rumphius tidak menunjukkan ada orang Ambon dalam sejarah, maupun Ridjali yang selamat dalam penaklukan Kapahaha dan selama pengasingannya di tahun-tahun berikutnya, Hikajat Tanah Hitu. Sumber abad ketujuh belas ini tidak menyebutkan bahwa dalam peristiwa tersebut bahwa saksi mata benar-benar tidak bisa melarikan diri .

Sejarawan kontemporer Maluku tidak yakin tentang historisitas cerita. Beberapa menyarankan hati-hati bahwa itu adalah ' rakyat '. Namun, ini asumsi menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. di sejarah desa umumnya sedikit ruang untuk dramatis keterlibatan. Selain itu, mereka merupakan sebuah genre suci yang memiliki perawatan terbesar harus diambil: bukan tidak mungkin bahwa pendongeng sejarah leluhur sadar dengan unsur-unsur fiksi seperti herbal. Jadi pertanyaannya tetap : mana cerita ini ?

Sebuah Novel Sejarah Indonesia

Sejarah istri Belanda Telukabesi , yang adalah oleh tembakan ayahnya sendiri adalah tidak benar, tapi dia tidak bermunculan dari imajinasi populer. Dia berasal dari pena sastra William Leonard Ritter. Penulis ini hidup di tengah-tengah abad terakhir, sangat aktif dalam sastra hidup Batavia.7 Pada 1843 dan 1845 muncul tangan sukses dengan campuran buah jurnalistik , sketsa topikal tata krama dan sejarah cerita . Kontribusi yang paling ambisius untuk dua - bagian bundel New India Cerita dan kenangan dari yang sebelumnya dan di zaman modern ( 1845 ) adalah lengkap novel sejarah sekitar empat ratus halaman, berjudul Toeloecabesie. setahun Sebelumnya, pada tahun 1844 , novel ini sudah dalam bentuk serial dicetak dalam Journal of Hindia Belanda .

Ritter dibesarkan di Batavia dalam denyut nadi kehidupan sastra di Belanda. Di babak kedua dan tiga puluhan membawa penulis Oltmans, Van Lennep Nurani Toussaint dan novel sejarah membuahkan hasil. Genre diterima dengan baik pembaca sipil baru yang membiarkan dirinya terbawa bersemangat untuk warna-warni tanah masa lalu dan menikmati dramatis, romantis dan belum cerita mendidik. Ritter melihatnya sebagai tantangan untuk menempatkan bahan narasi untuk novelnya

Di masa lalu Hindia Belanda dan memilih episode sejarah persis dua ratus tahun sebelumnya seperti. Amboina di 164, di subtitle dari novelnya. Sumber sejarah utama Ritter adalah Valentine New Hindia (1724). Dia mengikuti perannya sebagai peristiwa sejarah dan mendapatkan Telukabesi, dalam terminologi Drop, ditandai sebagai ' dalam sejarah berulir roman'.8

Dinamis dan romantis

Novel ini memenuhi semua aturan genre, dengan konsekuen kekuatan dan kelemahan. Misalnya sangat disayangkan bahwa cerita Ritter menyela dengan penjelasan panjang lebar dari sejarah. Tapi novel juga memiliki kualitas. Banyak perhatian telah dibayarkan kepada  cerita fakta tentang praktik penting, khususnya yang Muslim lokal pada abad ketujuh belas. Pembaca diperkenalkan ke kerumunan karakter sekitar tokoh sentral dari istri setia yang oleh Ritters disebut  Tiedja. Dia dinamai Khadijah, istri Nabi Muhammad. Di sisi lain sosok pahlawan muda Hitu impulsif Toeloecabesie [Telukabesi] nasihat ayah nya Patiwani, didorong imam Ridjali dan kepala kampung  Latoewiloeloe. Yang terakhir yang muncul sebagai pengkhianat setelah Se Tiedja menolak kemauan dan memberi hatinya untuk saingannya Toeloecabesie. Di sisi VOC kami menemukan sosok Gubernur Gerrit Demmer,  melalui kehidupan kapten Jacob Verheiden,

Plot novel ini berkisar tentang penuturan sekitar rahasia “Tiedja” ini. Verheiden memiliki anak yang sangat muda selama kapal karam antara Buru dan Seram untuk kemudian diikat pada tong kayu dan dipercayakan kepada gelombang. Balita dihanyutkan  di pulau Buano dan diadopsi oleh Patiwani. Pada saat usianya telah cukup untuk menikah, maka dinikahkan dengan Toeloecabesie ini. Meskipun dia sepenuhnya mencurahkan kasih untuk suaminya dan perjuangan melawan VOC, namun dia masih dihantui kenangan dari kehidupan sebelumnya.




No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.